Wednesday, 01-02-2023 11:58:07 am

Breaking News

Bhabinkamtibmas Desa Megale Menghadiri Giat Program Jalin Matra Di Desa Megale
Home / / Detail berita

Bupati Bojonegoro Jawab Pertanyaan Warga, Beberkan Pasar Wisata hingga Beasiswa S2

AliansiRakyatNews -
(14 Views) Minggu, 22 Januari 2023 - 11:01


Bojonegoro – Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah menemani malam minggu warga lewat siaran Radio Malowopati FM, Sabtu (21/1/2023). Dipandu penyiar Nasruli Chusna, Bupati Anna menanggapi berbagai topik yang disampaikan oleh warga. Selama 30 menit, acara bertajuk “Rakyat Bertanya Bupati Menjawab” mengulas banyak topik yang sedang hangat di masyarakat.

‘Rakyat Bertanya Bupati Menjawab’ ini disiarkan juga secara live streaming di kanal Youtube Malowopati Radio. Beberapa dibahas secara santai namun serius, diantaranya terkait Pasar Wisata, beasiswa jenjang S2, dan lain sebagainya.

Terkait Pasar Wisata, Bupati Anna menjelaskan, konsepnya berawal dari beberapa pasar di negara Asia. Yakni pasar tradisional bisa dikolaborasi dari bahan mentah hingga menjadi bahan matang. Itulah konsep Pasar Wisata.



“Sekarang baru proses yaitu penataan pasar lama Bojonegoro. Untuk pedagangnya, bersedia dan memahami kebijakan Pemkab untuk menempati Pasar Wisata yang lebih bersih, teratur, nyaman dan ditunjang sarana dan prasarana yang memadai. Setelah itu, kami akan mendorong lagi ke arah kuliner wisata. Setelah ini kita akan memantau dan turun ke Pasar Wisata. Ada beberapa pedagang warung atau kafé yang bersedia, akan kami latih dan mereka bisa menjadi trigger (pemicu) di lantai dua bisa menjadi Pasar Wisata kuliner,” ungkapnya.

Sedangkan terkait pasar lama yang sudah puluhan tahun, Bupati mengajak alangkah baiknya semua pihak memikirkan untuk kenyamanan bagi penjual dan pembeli. Soal kebijakan memindahkan, sebenarnya hal yang biasa. Bupati mencontohkan rencana pemerintah pusat baru-baru ini untuk memindahkan ibu kota negara. Sehingga, mengenai pasar lama, pedagang harus memahami tentang kebijakan Pemkab untuk menata kota.

“Di samping itu, sesuai data yang kami miliki, tanah yang ditempati pasar lama adalah aset Pemkab. Sesuai dengan sertifikatnya, saya pernah telusuri dengan bidang aset BPKAD dan itu adalah tanah milik Pemkab. Jadi artinya tanah milik Pemkab, tidak boleh kita kurangi dan harus ikuti kebijakan. Kita tidak boleh meng-klaim. Jadi perlu benar-benar dipahami,” jelas Bupati.

Bupati Anna juga turut menyapa warga Bojonegoro yang akan merayakan Tahun Baru Imlek. Jelang momen perayaan Imlek, Pemkab Bojonegoro membagikan voucher belanja di Pasar Wisata yaitu tanggal 23 dan 24 Januari. Bupati berpesan kepada para pedagang agar selalu yakin bahwa Pasar Wisata akan maju. Laporan dari BPR menyebut, setiap hari ada 10 hingga 15 nasabah baru pemegang KPP di Pasar Wisata yang menerima kredit dengan bunga nol persen.

Terkait ikon baru di kawasan MH Thamrin, Bupati mengatakan adanya ikon tersebut mendongkrak usaha baru. Berupa jasa foto dan langsung dicetak. “Ke depan, Pemkab akan banyak membangun lagi untuk menyemarakkan agar warga senang,” pungkasnya senang.

Selain terkait Pasar Wisata dan ikon baru kawasan MH Thamrin, Bupati juga menjelaskan tentang upaya Pemkab meningkatkan infrastruktur. Seperti Jembatan Terusan Bojonegoro Tuban (TBT) yang sudah direncanakan sejak lama. “Jika pembangunan besar, Pemkab Bojonegoro menyiapkan dua tahun sebelumnya,” tegasnya.

Pemkab, lanjut Bupati Anna, kini juga terus menyiapkan pembangunan sumber daya manusia untuk peningkatan IPM. “Misal Beasiswa Dua Sarjana Per Desa, Beasiswa Scientist, dan Beasiswa Tugas Akhir. Untuk RPL Desa, satu-satunya program nasional, Bojonegoro menjadi role model dari Kemendes PDTT. Dan kami pantau, sudah masuk semester 3 kerjasama dengan kampus Unesa dan UNY,” ujarnya.

Untuk beasiswa RPL Desa jenjang Magister, sesuai rencana, Februari nanti mulai persiapan. “Fakultasnya juga tepat untuk pemerintah desa. Contohnya misalnya soal manajemen, pembangunan perdesaan,” tuturnya.

Dalam bincang santai di Malowopati FM tersebut, Bupati juga menjawab pertanyaan warga melalui pesan WhatsApp Radio Malowopati terkait lapangan kerja. Bupati menegaskan, pihaknya telah menggerakkan sektor-sektor pelatihan dari Dinas Perindustrian dan Tenaga Kerja, misal pelatihan masak. Jika bidang memasak ini orang terlatih, maka ia bisa berwirausaha dan membuka lapangan kerja sehingga mengurangi pengangguran.

Selain itu juga adanya pelatihan yang bersifat kekinian. Misal transformasi digital. Baru-baru ini, lanjut Bupati, setiap kecamatan, muda-mudi dibatasi usia di bawah 35, mengikuti pelatihan digital marketing selama 21 hari. Ini sebagai upaya pemkab untuk mengurangi pengangguran.

“Sebuah negara maju maupun kabupaten maju, semakin banyak partisipasi warga yang berwirausaha. Berbicara wirausaha skala marketingnya bukan hanya di Bojonegoro tapi bisa di tingkat kabupaten, provinsi maupun nasional,” kata Bupati.(Ag/red)

0
0%
like
0
0%
love
0
0%
haha
0
0%
wow
0
0%
sad
0
0%
angry



Categorised in: